20101204

luar negara

Minggu lepas ada forum perdana antara penghuni rumah. Para panel bukan calang-calang. Terdiri daripada lulusan Al Azhar cawangan Kelantan,Al-Azhar cawangan Terengganu,Al-Azhar cawangan Kedah dan Al-Azhar cawangan Johor.

Tajuk yang dibincangkan status bemastautin,bermukim,bermusafir dan hukum solat Jumaat. Betapa hebatnya topik ini hingga berlanjutan selama beberapa hari.

Berdasarkan pemahaman, status semua panel hanyalah sebagai bermukim yang tidak dikira sebagai syarat sah 40 orang solat Jumaat.

Yang menjadi persoalannya sekarang semalam aku bersembahyang di University of Nottingham yang bukan terletak di England. Forum perdana mungkin akan bersambung.

Kebanyakkan jemaah bukan orang tempatan. Rata-rata berasal dari timur tengah, Afrika dan negar nusantara lain berdasarkan susk tubuh dan gaya percakapan.

Khatib juga mungkin berasal dari Iran atau Iraq yang membaca Khutbah dalam dua bahasa sambil mata menyorot ganas dan dengan nada serius.

Aktiviti keagamaan kalau dijalankan oleh orang Arab tak semestinya yang terbaik dan tak semestinya salah walaupun tidak sama dengan yang selalu kita amalkan.
Tapi pihak berkuasa tak pantaukah?Cukupkah syarat2 sah mengikut mazhab kita..?

Aku tak pasti status solat tersebut dan berharap akan diterima Allah.

p/s:kerana faktor malas aku tidak ambil langkah berjaga-jaga dengan bersolat Zohor.

2 ulasan:

  1. terima tak terima tu hak Allah kan..kita dah buat kerja kita..cuma pelik saja

    BalasPadam